Studi di Jepang
PDF Print E-mail

Gak lengkap kita maen maen ke Jepang pada program Around The World ini kalo gak nyinggung soal pendidikan nih Classy People, gimana sih system pendidikan di negeri para samurai. Bener banget, sapa sih yang gak pengen nglanjutin studi ke negeri sakura, Stefan. Belajar bikin robot asimo tuh, aduh…pasti keren hehehh. Seru juga yah, liburan dapet duit, manfaat buat orang banyak lagi. Nah, classy people, tidak berbeda dengan prancis, di jepang, sector pendidikan mendapat perhatian yang besar loh dari pemerintah jepang. Keliatannya factor pendidikan benar benar menjadi ujung tombak kemajuan Jepang ya..

Betul, hal ini sangat diperhatikan oleh pemerintah jepang. Berbagai macam fasilitas diberikan untuk menunjang pendidikan yang berkualitas, secara gratis. Bagi anak yang tidak mampu, akan ada bantuan khusus. Sehingga tak ada alasan bagi para muda-mudi untuk tidak belajar. Mereka semua bias mengenyam pendidikan hingga perguruan tinggi.

Menarik sekali yah, eh saya denger Pemerintah jepang ternyata juga kerap mereformasi kurikulum pendidikan. Eh emang bener loh,, Reformasi pendidikan tertuang dalam program ‘Yoturi Kyoiku’ yang dicanangkan oleh Kementrian Pendidikan, Budaya, Olahraga, Ilmu Pengetahuan, serta Teknologi (MEXT).

Sedikit banyaknya mirip juga yah disini, tiap kali mentri pendidikan berganti kurikulum kita juga ganti hahahah. Nah, ada beberapa kecendrungan juga nih terkait dengan system pendidikan di Jepang. Pendidikan jepang memiliki serangkaian keunggulan, misalnya :

  • Kurikulum dasar yang kuat pada bidang studi matematika dan ilmu pasti,
  • Komitmen masyarakat yang kuat pada keunggulan akademik
  • Keselarasan hubungan pengajar dan murid
  • Perencanaan pendidikan yang matang visioner,
  • Implementasi yang baik dalam ilmu terapan.

Yoturi Kyoiku diformulasikan untuk kecendrungan tersebut. Seiring, upaya meningkatkan standar akademik dalam program ‘super science’ untuk siswa SMA dengan kemampuan diatas rata-rata.

Tidak jauh berbeda dengan system pendidikan yang diterapkan di Amerika, classy people, jenjang pendidikan di Jepang sampai SMP hampir secara eksklusif adalah sekolah publik (kurang dari 5% adalah milik swasta). Sampai SMP, siswa belajar di sekolah yang dalam berada dilingkungan rumah mereka berada. Namun, untuk sekolah menengah senior tersebar diberbagai daerah: hal ini berarti bahwa ada persaingan di antara sekolah untuk murid terbaik di daerah tertentu. Lebih dari seperempat dari sekolah menengah senior di jepang adalah swasta dan lagi dalam hal ini Classy people, menunjukkan tingginya tingkat persaingan di sekolah tingkat yang lebih tinggi di Jepang: imbasnya orang tua akan membayar jumlah yang besar untuk pendidikan anak-anak mereka.

Nah sementara itu classy people, perkembangan pendidikan secara umum dan standar hidup masyarakat jepang secara keseluruhan telah mampu menghasilkan standar pendidikan tertinggi didunia, dimana beberapa praktisi dan pengamat menilai  bahwa berbagai tekanan pada pihak akademisi termasuk murid murid sekolah telah memberikan dampak baru disisi psikologis mereka (kendati belum ada data resmi yang diterbitkan terkait isu ini). Dan juga dari factor makanan yang dikonsumsi masyarakat jepang, pengurangan tenaga kerja anak anak (tidak ada anak2 yang bekerja di pertanian maupun pabrik). Namun demikian, fenomena ini jamak terjadi diberbagai Negara maju seperti amerika atau prancis.

Sebelumnya, orang mengira bahwa masa depan siswa di Jepang sebagian besar ditentukan oleh masuk ke universitas yang tepat maka akan mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang bagus dsebuah perusahaan besar. Tapi dengan meningkatnya persaingan diantara sekolah dijepang berarti bahwa tekanan semakin meluas sehingga Universitas tidak lagi menjadi tolak ukur namun lebih jauh kebelakang seperti pendidikan yang dienyam diumur 12 atau 15 tahun, apakah siswa berasal dari SMP atau SMA yang credible atau tidak.

Nah classy people, karna kita harus merunut jauh kebelakang, gak ada salahnya kita bahas sekilas tentang pendidikan anak usia dini di Jepang.

TK (Yochien). Meskipun pendidikan opsional, pada tahun 2000 jumlah peminat baru ke taman kanak-kanak lebih dari 63% dari jumlah peminat baru ke Sekolah Dasar atau Junior - yang menunjukkan bahwa lebih dari setengah dari semua anak-anak balita Jepang memulai pendidikan mereka sebelumnya dari yang dibutuhkan oleh negara. Pemerintah Jepang merasa perlu untuk untuk meningkatkan ketersediaan taman kanak-kanak, sebagian untuk memungkinkan ibu yang bekerja dan apabila mereka perlu atau ingin menitipkan anaknya.


Sekolah Dasar (Shogakkou). Selama enam tahun dari usia anak enam sampai dua belas tahun adalah tahap pertama dari pendidikan wajib untuk anak-anak Jepang. Hampir semua anak Jepang masuk sekolah pada tahap ini, meskipun peningkatan jumlah sudah ada sejak TK. Nah, ada yang menarik nih classy people, Seragam standar anak sekolah dasar di Jepang adalah seperti anak-anak kecil dengan topi bisbol kuning cerah, payung kuning cerah, jas hujan kuning cerah, dll berjalan dalam antrean panjang di sekitar kota-kota Jepang. Terlihat teratur dalam gerombolan besar atau berjalan berpasangan bergandengan tangan atau dengan kelompok yang lebih kecil melihat lihat dagangan kartu pokemon.

Lucu yah. . . .

 

Sekolah Menengah Pertama (Chugakkou). Sekolah SMP adalah untuk usia dari 12-15 tahun, ini adalah fase yang sangat penting dalam tumbuh-kembang anak Jepang. Hasil di SMP akan menentukan masuk ke Sekolah Tinggi Senior yang baik dan selanjutnya akan berujung pada universitas yang baik dan karier yang cemerlang. Nah, pada titik ini murid-murid biasanya lembur di sekolah, sibuk dengan berbagai klub dan kegiatan serta berbagai macam studi Juku (semacam kursus).

Sekolah Menengah (Koukou; koutougakkou). puncak tekanan untuk siswa dalam system pendidikan sekolah Jepang adalah pada saat mereka berumur 15-18 tahun, usia SMA. Masuk ke SMA melalui ujian masuk. Persiapan untuk ujian itu sendiri, tentu saja, biasanya melalui menghadiri Juku baik (lihat di bawah). Untuk mendapatkan tempat di universitas terbaik berarti bahwa siswa benar-benar perlu untuk pergi ke sekolah tinggi senior yang tepat, oleh karena itu ujian masuk SMA dapat memiliki dampak besar pada karir masa depan seorang siswa Jepang. Karena jumlah sekolah swasta meningkat (saat ini lebih dari satu seperempat dari sekolah menengah senior adalah swasta) dan tekanan untuk meningkatan mutu pendidikan semakin baik, dan akan berakhir hingga biaya yang dikeluarkan orang tua semakin bertambah. Budaya pendidikan seperti ini perlahan-lahan menyebar keseluruh jepang. Sekolah di SMP terbaik akan membawa anda ke SMA terbaik dan begitu seterusnya dan meskipun tidak wajib di Jepang, lebih dari 90% dari semua anak-anak masuk SLTA.

Part time school. Nah ada lagi yang menarik dari system pendidikan di Jepang nih classy people. Dalam beberapa kasus, dimana siswa sudah bekerja penuh waktu, mereka dapat menghadiri sekolah malam bukan sekolah tinggi seperti biasa. Kelas-kelas ini dijalankan pada malam hari, dan bukannya tiga tahun seperti sekolah umum lainnya, dibutuhkan empat tahun untuk menyelesaikan pendidikan SMA pada kelas malam ini. Kelas biasanya dimulai 09:00 malam atau lebih lambat, solusi ini dirasa cocok dan membuat life style tersendiri bagi siswa yang sibuk bekerja. Dibandingkan dengan siswa sekolah SMA kebanyakan, siswa SMA part time cenderung menjadi lebih matang dalam kehidupan social mereka.

Juku. Tekanan sistem pendidikan di Jepang sangatlah besar, dan begitu banyak masa depan anak tergantung pada apakah mereka bersekolah disekolah yang tepat dan dapat berakhir di universitas yang bagus di usia yang sangat muda. Dalam banyak kasus, aktifitas belajar seorang anak tidak serta merta berkahir ketika bel sekolah berbunyi, ada serangkaian kegiatan lain yang harus mereka iluti, seperti pelajaran piano atau biola, bola basket atau sepak bola, kendo atau judo, panahan atau Inggris, Matematika atau Seni atau bergabung dengan salah satu dari puluhan klub diselenggarakan di sekolah. Anak-anak juga menghadiri berbagai pelajaran tambahan yang disebut "Juku" yang digunakan untuk mendorong siswa berprestasi lebih lanjut. Kelas ini dapat berlangsung hingga larut, umumnya seorang siswa dijepang menghabiskan lebih dari 12 jam untuk aktifitas belajar saja.

Walaupun sistem pendidikan seperti ini telah menghasilkan sebuah standar kecerdasan yang paling mengesankan dan tertinggi pendidikan di dunia, ada orang-orang yang sekarang mempertanyakan dampak dari berbagai tekanan seperti ini pada siswa usia muda. Ada berbagai kasus yang muncul tentang peningkatan jumlah anak muda dan anak-anak dengan gangguan stres, dan berbagai kisah tentang anak-anak menarik diri dari masyarakat dan sekolah umum di berbagai pemberitaan. Nah, oleh karena itu Classy people Monbukagakusho baru direformasi  dari yang sebelumnya dan lebih bertanggung jawab pada Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi, serta meningkatkan penekanan pada pengembangan individu dalam hal pembangunan jati diri siswa baik secara mental dan sosial.

Sekolah Lainnya. Ada banyak pilihan lain yang tersedia, termasuk Senmon Gakkou (khusus sekolah pelatihan teknis atau kejuruan), Kolese Junior, dan sebagainya. Siswa Senmon Gakkou menawarkan kesempatan untuk menggabungkan studi Senior High School dengan subjek kejuruan - yang umum meliputi mekanik motor, salon kecantikan, arsitektur dan sejenisnya. Biasanya studi kejuruan ini memakan hingga 4 tahun kursus, dan dimulai setelah SMP. Beberapa Senmon Gakkou sangat kompetitif. Junior college menawarkan dua tahun yang sederajat dengan universitas, namun mengarah ke model "Asosiasi" sebagai padanan untuk gelar sarjana. Hampir 90% dari mahasiswa di perguruan tinggi Junior perempuan, sementara hanya sekitar 40% dari mahasiswa adalah perempuan, salah satu bentuk dari beberapa ketidakseimbangan dalam sistem pendidikan Jepang.

Guru Jepang. Guru Jepang memiliki studi Lanjutan yang sangat bagus, sertifikat mengajar pertama atau kedua-kelas. Guru didorong untuk bekerja menuju kualifikasi tingkat yang lebih tinggi dengan terlibat dalam pelatihan yang sedang berlangsung. Setelah menyelesaikan pelatihan, guru di sekolah SD dan SMP dengan gelar sarjana diberikan sertifikat mengajar disekolah, dan mereka dengan sertifikat junior college diberikan sertifikat kelas dua. Di sekolah menengah atas, guru dengan gelar Master diberikan sertifikat kelas mengajar, dan mereka dengan gelar Bachelor sertifikat kelas dua.

Setelah mendapatkan sertifikat mengajar, rintangan terakhir bagi guru di sekolah umum adalah untuk lulus ujian ditetapkan oleh prefektur dimasing2 area untuk diangkat guru. Setelah melalui pemeriksaan ini guru dapat bekerja di sekolah manapun di prefektur tersebut. Namun, lisensi ini hanya berlaku untuk satu tahun dan jika mereka gagal untuk mencari pekerjaan dalam satu tahun, mereka harus mengambil ujian lagi. Jika melamar di sebuah sekolah swasta, sekolah akan menetapkan persyaratan mereka sendiri untuk pekerjaan ini.

Metode Pengajaran. Bagaimana dengan metode belaja-mengajar di Jepang?? Pengajaran di Jepang kadang-kadang dianggap kaku dan tidak berubah. Meskipun kurikulum diatur oleh Negara untuk titik di mana materi dan waktu belajar untuk dihabiskan pada setiap mata pelajaran secara jelas ditetapkan, metode pengajaran yang sebenarnya itu sendiri sepenuhnya terserah pada guru masing masing. Namun, sering dianggap bahwa faktor budaya dan khususnya sekolah-sekolah pelatihan guru yang mendorong metode standar pengajaran, dan mengurangi kompetensi guru untuk mengembangkan metode individual.

Anak-anak asing di Sekolah Jepang. Setelah langka, mahasiswa asing di sekolah-sekolah Jepang menjadi lebih dan lebih umum - terutama di pusat-pusat perkotaan. Jika Anda pindah ke Jepang dan ingin anak Anda menghadiri sekolah setempat, semua anak yang memenuhi syarat untuk memasuki pendidikan umum gratis (yaitu hingga akhir SMP pada usia 15). Biaya hanya Anda harus membayar untuk anak Anda adalah sama seperti orang tua Jepang - seragam, teks, klub, dan sejenisnya.

Untuk rincian, hubungi balai kota setempat. Beberapa sekolah memiliki lebih banyak pengalaman mengajar mahasiswa asing dan kebutuhan pendidikan mereka, sehingga patut mencari tahu di muka yang merupakan sekolah yang paling cocok karena sekolah anak Anda akan masuk ditentukan oleh dimana Anda tinggal, bukan kualitas sekolah. Dewan kota akan mampu memberikan Anda informasi, atau Anda atau teman dapat menelepon sekitar sekolah dan menemukan mana yang direkomendasikan.

Tentu saja Anda juga dapat memilih sekolah swasta: di kota-kota besar sering ada sekolah internasional yang akan menawarkan pelajaran dalam bahasa Inggris dan Jepang. Hal ini tentu saja pilihan yang lebih mahal, tetapi jika Anda tidak ingin anak-anak Anda harus belajar segala sesuatu dalam bahasa Jepang, ini mungkin pilihan yang lebih baik (khususnya untuk anak-anak yang lebih tua). Kebanyakan anak akan belajar bahasa Jepang jauh lebih cepat daripada orang tua mereka, sehingga Anda tidak perlu khawatir bahwa mereka akan belajar dengan cepat.

 

Summarized by : Rain

 
Untuk dapat mendengarkan radio ini anda harus menginstall flash player klik disini untuk download
pupupu